# 8 : Difference for Excellence (Resensi Buku)

Perbedaan adalah fitrah dalam penciptaan. Tidak ada satu pun makhluk yang diciptakan sama persis. Tak seorang pun manusia yang diciptakan sama seratus persen sekalipun sepasang kembar identik yang tampak begitu sama dalam segala hal.

Perbedaan adalah bagian dari sunnah Allah yang takkan berubah, walan tajida lisunnatillah tabdilan (engkau sekali-kali takkan menemukan adanya perubahan dalam sunnah Allah).

Perbedaan adalah jalan dan cara untuk berubah, serta meraih keunggulan dan kesempurnaan. Perbedaan akan membuat seseorang ada, eksis, diakui. Perbedaan adalah keunggulan tanpa sebuah persaingan. Dan keunggulan hanya milik orang yang siap berbeda dari kebanyakan orang.

Karena itu, siapa pun yang ingin meraih keunggulan atau ingin ada dan dikenal, ia harus berbeda dari kebanyakan orang. Prestasi –dalam wujud apa pun– hanya bisa diraih oleh orang-orang yang berbeda dari mayoritas orang yang tidak berprestasi, orang-orang yang biasa-biasa saja. Pribadi unggul adalah orang yang berbeda, yang mengubah perbedaannya menjadi keunggulan…

Lebih dari itu, sepanjang sejarah, sejarah dan peradaban manusia selalu diawali oleh orang-orang yang dianggap aneh oleh zamannya. Perbedaan adalah awal sejarah dan peradaban. Dan, semua peradaban bermula dari kemunculan figur yang berbeda dari manusia kebanyakan. Karena setiap orang harus menciptakan sejarah, maka ia harus berbeda demi keunggulan.

Faktanya, setiap orang telah dilahirkan berbeda. Akan tetapi, fakta juga menunjukkan bahwa tidak semua orang dapat melahirkan sejarah keunggulan, baik bagi dirinya maupun –apalagi sekitarnya. Itu artinya, semata-mata perbedaan saja tidak cukup. Perbedaan “hanyalah” modal dasar yang sangat besar, bahan baku yang sangat unggul. Namun, modal dan bahan baku yang tidak dikelola dengan baik dan tepat, sebesar dan sedahsyat apa pun, takkan dapat mengkreasi keunggulan, baik “keunggulan kompetitif”, “keunggulan komparatif”, maupun “keunggulan substantif”.

Jadi, berbeda saja belum cukup; ia hanyalah modal besar yang segera habis bahkan sebelum usaha dijalankan, jika dikelola oleh orang-orang yang tidak bisa mewirausahakannya; jika berada di tangan orang-orang yang tidak “bermindset bisnis”. Jika hidup dipandang sebagai tijarah (perniagaan, bisnis) dengan ALLAH, maka perbedaan yang menjadi fitrah hidup itu, mesti bervisi keunggulan, agar keunggulan bisa dikejar dan diraih….

Inilah yang diulas dalam buku DIFFERENCE FOR EXCELLENCE. Buku ini mendeskripsi berbagai hal tentang perbedaan, difference, mukhalafah. Ia menstimulus para pembaca untuk memahami anugerah dan nilai perbedaan yang telah dimiliki oleh setiap orang. Ia bermaksud membakar setiap pembaca untuk menjadi pribadi achiever (pengejar prestasi), yang mentransformasi perbedaannya menjadi sejumlah keunggulan, menggedor mereka untuk menjadi “aktor sejarah”, setidaknya bagi dirinya, lalu memperluas medan sejarahnya selebar yang bisa ia jangkau dan pikirkan, dengan perbedaan dan keunggulan visioner yang dimilikinya.

Buku ini juga dilengkapi dengan ulasan mengenai beberapa figur sejarah –dulu dan kontemporer– yang inspiratif, supermotivatif, yang membangkitkan pembaca untuk menjadi “pencipta sejarah”. Sebagian dari figur sejarah yang diangkat dalam buku ini, deskripsinya mungkin akan meruntuhkan “image” dan pengetahuan kita selama ini. Sehingga kita akan memiliki kontruksi baru yang lebih segar mengenai sosok sejarah tersebut.

Secara substantif, buku ini memiliki kekuatan dahsyat untuk menginspirasi penciptaan sejarah Anda yang juga harus lebih dahsyat. Sebab, setiap orang dilahirkan untuk hidup, bukan untuk mati; dilahirkan untuk bergerak, bukan untuk diam; dilahirkan untuk mengkreasi, bukan untuk menganggur….

Buku karya Ashoff Murtadha ini diterbitkan oleh:

Penerbit Oase Mata Air Makna, Bandung.

Harga: Rp 30.000

Untuk mendapatkannya, bisa sebagai berikut:

  • SMS:  02270901074
  • Email:  arabmudahcenter@yahoo.com
News Reporter
Penulis

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.